\
Cik Pipi Tembam





profile chat entries credits +follow home



Aiesya - Part 8
12 November 2011@12:28 AM
Episod sebelumnya : Aiesya - Part 7


Pagi-pagi lagi Rayyan keluar dari rumahnya seawal 7.30 pagi... Seperti kebiasaan Rayyan keluar dalam pukul 8.30... Entah mimpi apa yang menjadi igauannya itu untuk pergi kerja seawal itu... Pekerjanya belum tentu ada yang bangun...

" Ahhh ! Aku dah terlewat... ! " bisiknya di dalam hati..

Hajatnya itu , dia ingin ke tempat lain dahulu sebelum ke tempat kerja... Ke rumah Aiesya ... Ya ! Rumah Aiesya... Itulah tujuannya awal-awal pagi ini... Untuk melihat wanita itu... Wanita ? Wanita yang selalu membuatnya tersenyum sendiri bercampur khayalannya sejak mengenali Aiesya... Bahkan perkataan 'perempuan' tiada lagi dalam kamusnya... Yang dilihat cuma wanita... Diperhatinya satu persatu orang yang keluar dari rumah itu... Rumah teres setingkat yang sudah kelihatan usang... Sudah bertahun-tahun dibina... Seorang perempuan keluar dari rumah itu , persis Aiesya tetapi lebih rendah dari wanita itu... Kulitnya juga lebih gelap dari Aiesya... Tertanya-tanya Rayyan di dalam hati... Dia hanya memerhati gelagat wanita itu...
Tidak lama kemudiannya , Aiesya keluar dari rumah itu...

" Haaa... tuhh pun dia ! Baju kurung ? Dia terpedaya jugak dengan cakap aku...  Haha ! " bebel Rayyan sendirian...

Kemudiannya dia melihat Aiesya menaiki kereta berseorangan dan tidak ditemani adiknya.... Dan dia mengikut Aiesya dari belakang hinggalah sampai ke ofis... Dengan berhati-hati Rayyan memerhati Aiesya supaya wanita itu tidak perasan gelagatnya ....

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------

" Masuk ! " kata Rayyan...

 Aiesya masuk ke dalam bilik Rayyan dengan muka yang pelik... Baru sahaja sampai dah di pelawa masuk bilik bos... 

" Ya , saya encik... Ada apa-apa yang boleh saya bantu ? " tanya Aiesya... 

" Duduk sekejap saya nak cakap sikit... " Rayyan tegas dan mukanya kelihatan serius... Dan pada masa itu juga Aiesya duduk tanpa melengahkan masa...

 " Saya nak awak ikut saya buat research kat Melaka... Selama seminggu... Ada projek baru menanti kita... Hanya awak dan saya... Jangan risau , hotel saya sediakan... " kata Rayyan...

 " Apa ? Reseacrh ? " jawab Aiesya... " Baru masuk kerja harini dah nak kena ikut dia pergi buat research... Seminggu pulak tu ! " bisiknya di dalam hati...

 " Erm... baiklah... tapi bila kita kena pergi encik ? " tanya Aiesya yang agak terkilan dan pelik... Masih tidak percaya dengan kata-kata bosnya itu...

 " Okay good ! Bila ? Esok atau lusa... Lagi cepat lagi bagus... " jawab Rayyan sambil menghadiahkan senyuman ikhlas kepada Aiesya... Aiesya yang melihat gelagat bosnya itu dengan muka aneh... 

" Baiklah kalau macam itu... Kita pergi esok je... Lagi cepat lagi bagus ! " jawab Aiesya... 

" Bagus... macam ni lah ciri-ciri pekerja cemerlang ! " kata Rayyan ... 

Semakin hari, dia semakin pasti wanita di hadapannya memberi sinar untuknya... Pada mata orang lain , mungkin tak nampak akan kelebihan wanita itu , tetapi hatinya berkata ya ! 

" Terima kasih ! Kalau tak ada apa-apa lagi , saya nak keluar dulu... Saya nak buat kerja lain .. " kata Aiesya... 

" Baik.. silakan... Hurmm... Aiesya !! " Rayyan memanggil...

 " Ya , ada apa ?? " Aiesya hanya menoleh ke belakang... 

" Kamu nampak manis bila pakai baju kurung... Amalkan selalu.. Confirm mak saya suka... Ehh ! Err... confirm mak-mak kat luar sana suka.. Itu maksud saya... " kata Rayyan dengan gelabah... Tersasul pula dengan gelagat syok sendirinya itu...

 " Haha... terima kasih encik.. Saya ni bukan cantik sangat... Kasar pulak tu... Okaylah , saya keluar dulu.. Terima kasih banyak-banyak atas pujian encik tu.. " balas Aiesya...

 " Sama-sama Aiesya... " balas Rayyan... 

Aiesya keluar dari bilik Rayyan dan kemudian menyambung tugasan barunya itu... Rayyan pula hanya duduk di biliknya sambil membuat sisa baki kerja yang tertinggal semalam sebelum membuat kerjanya yang baru bakal muncul esok... Dan hari yang cerah bertukar kegelapan... Aiesya hanya membuat persiapan , bermula dengan melipat kain bajunya untuk ke Melaka nanti... Pada malam itu juga , Aiesya memberitahu ayahnya serta adiknya tentang kerja yang bakal dilaksanakan itu lusa nanti... Ayahnya merestui dia bekerja di mana sahaja asalkan pandai menjaga diri... Hari sudah lewat malam , Aiesya , Alisa dan ayahnya masuk ke dalam blik masing-masing untuk tidur... Lena dibuai mimpi setelah penat bekerja...


Bersambung...