\
Cik Pipi Tembam





profile chat entries credits +follow home



Warkah Buat Adam - Part 2
12 January 2012@12:54 PM
Episod sebelumnya - Warkah Buat Adam - Part 1


Masa berehat adalah masa yang amat dinanti-nantikan oleh Adam... Belajar baginya amat memeningkan kepala... Apatah lagi belajar dalam ijazah , dan bukannya diploma... Semakin tinggi tahap pelajaran itu semakin sukar baginya untuk dicapai.. Tetapi berkat keazaman yang kuat , dia pasti berjaya...

" Soleh , jom pergi cafe.. Aku lapar la pulak.. Harini nak pekena nasi goreng cendawan favourite aku... Aku belanja ye ? " pelawa Adam..

" Baiklahh tuan putera... Apa sahaja , asalkan kau belanja.. Hahaha... " balas Soleh dengan ketawa terbahak-bahak...

" Amboiii suka kau ye bila dengar nak belanja ? Aku cakap aku belanja , tapi yang bayarnya kau.. " Adam bergurau untuk melihat reaksi temannya itu... Ternyata Soleh berubah wajah..

" Aik ? Aku pulak ? Hmm takpelah Adam , aku ingat nak pergi library nak study hard sikit untuk sem ni... " kata Soleh dengan nada merajuk...

Cuba untuk mengelakkan Adam tahu akan perasaannya... Tetapi Adam kenal siapa Soleh... Perangainya yang kuat tersentuh itu membuatkan Adam suka untuk berkawan dengannya... Baginya hati yang cepat tersentuh adalah suatu perasaan yang lembut seperti perempuan...

" Hahaha.. kau nak touching kuat pulak ? Aku gurau je Soleh... Takkan lah aku belanja sikit pun nak berkira.. Jangan ambil hati yer kawankuu ? " Adam cuba untuk memujuk kawannya yang paling dia sayang...

Tiba-tiba gadis yang selalu muncul diingatan Adam itu berada di hadapannya...

" Aliya !!! " panggil salah seorang kawannya yang tidak jauh dari situ...

" Aliya ? Seindah namamu... " bisik di hati Adam... Adam dan Soleh hanya memerhati...

" Weh kau tertinggal purse ni , macam mana kau nak bayar makanan kau nanti ? Nasib baik tak hilang tau.. " kata Diana , teman Aliya...

 " Weh thanks Dee... Kalau kau tak jumpa purse aku , tak tahulah babe... Sayang kau ! Jomlah pergi makan sekali... Aku belanja ! " kata Aliya...

 " Ehh takpelah babe , next time okay.. Aku ada hal sikit ni... Ok chow ! " balas Diana... Diana pun beransur pergi meninggalkan Aliya...

" Tu la minah yang aku suka perhati tu... Baju purple tu... " kata Adam...

" Mana.. mana ? Aku nampak makcik cafe je yang pakai baju purple... " balas Soleh dengan nada bergurau...

 " Agak-agak lah bro aku nak usha makcik cafe... Tu lah , minah baju purple bawak handbag LV tu... Baekk tak ? " tanya Adam yang seringkali memuji kecantikan yang dimiliki Aliya...

" Baik tu baik... Sopan santun.. Lemah lembut... " Soleh berkata-kata...

" Apsal lah kau ni pembaris sangat ? Bukan baik yang tu... Itu aku pun tau... Maksud aku aset yang ada kat diri dia tu.. Kecantikan dia... Aku terpegun siott... Aku rasa nak try la.. " bicara Adam dengan panjang
lebarnya...

" Wah kau ! Sedap je panggil aku pembaris.. Panggil la donut ke bolehlah kau makan aku terus... Apa weh ? Kau nak try ? Biar betik doe... Anak orang besar tu... Kau tak kenal ke bapak dia ? " tanya Soleh...

" Apsal dengan bapak dia ? Besar macam hulk ke ? Hahaha.. " bias Adam...

" Kau pandai panggil aku pembaris.. Kau pun sama tegak... Hahaha... Bapak dia ahli politik... Dato' Azham tu... Kau minat politik tak ? " tanya Soleh...

" Ohh yeke ? Aku tak minat tapi aku kenal... Tak ada salahnya kan ? Aku mencuba je... Kot kot rezeki... " balas Adam..

Niatnya baik meskipun gelagatnya tak ubah seperti Mat Rempit yang sedang mengorat anak dara-anak dara di tepi jalan...

" Wahh berani kau ek ? Apa-apa pun aku support kau... Dah jom aku lapar... " kata Soleh sambil buat muka simpati kerana kelaparan dari pagi tidak menjamah apa-apa makanan pun lagi...

 " Bab makan kau laju aje... Ha jom ! " balas Adam...

 Niat sucinya hanyalah untuk berkenalan dengan Aliya , gadis pujaannya setelah dia melihat gadis itu di hadapannya... Sebelum ini wanita pujannya hanyalah Dato' Siti Nurhaliza , kerana kecantikan yang dimiliki beliau... Bukan dia tak suka pada gadis lain , tetapi baginya setiap gadis mempunyai aura yang tersendiri... Dan hatinya terpaut pada gadis bernama Aliya....


Bersambung...