\
Cik Pipi Tembam





profile chat entries credits +follow home



Embun Sinatra - Part 3
06 May 2012@2:15 PM
" Mama , tolonglah jangan paksa Andi... Nanti sampai masanya datanglah jodoh Andi ma.... " Pangeran Andika melabuhkan tubuhnya di atas sofa... Bingung dengan sikap mamanya yang suka memaksa... Datin Dayang Zaidah memandang ke arah anaknya itu dengan pandangan geram...

" Mama tak kira ! Selama 25 tahun mama asyik ikut cakap Andi , sekarang Andi pula dengar cakap mama ! Andi nak belajar , mama bagi... Andi nak itu , nak ini , mama bagi semua... Tapi satu permintaan mama pun Andi taknak dengar... Ni anak mama ke ?? " Datin Dayang Zaidah hanya membebel tidak henti-henti... Mula mengungkit dengan segala harta benda yang diberinya selama ini...

" Tengoklah macam mana... Andi nak keluar ni... Ada kerja sikit nak buat... Bye mama... " Pangeran Andika meluru keluar dari rumah mewahnya itu kerana tidak tahan dengan bebelan mamanya...

" Nanti dulu Andi !!! Mama tak habis cakap lagi ! Jangan kerana si Maya tu dah berkahwin , kau jadi gila bayang... Kalau dia setia , kenapa dia sanggup tinggalkan kau dan kahwin dengan orang lain ?? Kenapa ?? Fikirlah balik apa yang mama cakap ni Andi... ! Mama bukan cakap kosong... " jerit Datin Dayang Zaidah yang sudah naik baran... Dia tidak faham langsung dengan perangai anak sulungnya itu... Semakin hari semakin berubah...

Pangeran Andika tidak faham dengan sikap mamanya , kenapa hari-hari perlu ceramah ?? Biarlah dia sendiri menentukan nasib hidupnya... Tidak perlu lagi untuk mendengar arahan mamanya yang tidak masuk akal itu... Apatah lagi dirinya kini asyik membujang sahaja semenjak putus cinta dengan kekasih lamanya , Maya... Wanita itu sahaja yang menjadi idamannya tetapi kini telah berkahwin dengan pilihan keluarganya... Atas sebab apa Pangeran Andika tidak dipilih untuk menjadi menantu mereka... Mungkin kerana sikap mamanya yang memilih bakal menantu... Pangeran Andika masih teringat dengan kata-kata mamanya semasa dia membawa Maya berjumpa dengan mamanya tidak lama dahulu...

" Maaf bertanya , Maya ni berkawan dengan anak auntie atas sebab apa ek ?? Memang cintakan anak auntie ? Ataupun cintakan harta anak auntie ?? " Datin Dayang Zaidah yang tidak langsung memikirkan akan hati dan perasaan Maya... Maya tunduk membisu... Datin Dayang Zaidah hanya menjeling ke arah Pangeran Andika... Wajah Maya sudah pucat dan tidak tahu untuk berkata apa lagi... Serta-merta wajahnya berubah... Pangeran Andika dapat mengesan disebalik air muka Maya...

" Mama , kenapa tanya macam tu ?? Maya , jom kita balik... Maaf mama , Andi nak hantar Maya pulang... " Pangeran Andika lantas menarik tangan Maya lalu dibawa keluar dari rumah... Kasihan melihat kekasih hatinya itu dilayan sebegitu rupa , apatah lagi dengan mamanya sendiri... Pangeran Andika serba salah... Melihat wajah Maya yang sudah berubah membuatkan hatinya bertambah resah...

" It's okay Andi... Mama you perlukan waktu untuk menilai siapa diri I... I tak ambil hati langsung... Believe me.. " Maya cuba untuk mententeramkan Pangeran Andika...

" Betul ni ?? I mintak maaf sangat-sangat... I mintak maaf bagi pihak mama I... Mama I memang macam tu.. Dia suka cakap lepas... " Pangeran Andika menerangkan apa yang berlaku...

" Eh , jom.. Hantar I balik... Esok kan kita boleh jumpa ? Hehe.. Don't worry be happy... " ujar Maya sambil tersenyum , walaupun hanya untuk mengaburi perasaannya tatkala ini...

" Hehe.. Okay you ! Jom... " balas Pangeran Andika sambil tersenyum...

Itulah kata-kata yang pernah dilemparkan oleh mamanya kepada Maya beberapa tahun dahulu... Sejak dari itu , hatinya tidak pernah terbuka untuk perempuan lain... Walaupun beribu kali mamanya cuba memadankan anaknya itu dengan sepupunya , Suraya , yang bekerja dalam syarikat yang sama iaitu di bawah syarikat kepunyaan papanya , Datuk Pangeran Ali , dia tetap tidak berkenan... Suraya juga sudah lama mendambakan cinta dari Pangeran Andika.. Cuma hanya menunggu masa yang sesuai sahaja untuk meluahkannya... Suraya juga rapat dengan Datin Dayang Zaidah... Apa sahaja aktiviti yang dilakukan pasti bersama.. Bagaikan sudah menjadi menantunya... Pangeran Andika tidak mahu tergesa-gesa memilih calon isteri.. Bimbangnya nanti , dia tidak dapat membimbing bakal isterinya itu dengan baik dan tidak dapat memilih bakal isteri yang sempurna baginya... Biarlah cinta itu hadir dengan sendirinya tanpa paksaan...



Bersambung....



p/s : Esok tak dapat update kerana ada urusan lain . Maaf :)