\
Cik Pipi Tembam





profile chat entries credits +follow home



Embun Sinatra - Part 4
08 May 2012@4:39 PM
" Hahahahahahhaa.... Bulat-bulat kena tipu dengan aku kan , Natra ! Bodoh betul ! " desis Lina di dalam hati... Segala apa yang dibicarakan tadi dengan Sinatra hanyalah sandiwara semata-mata... Perlukah Sinatra percaya akan kata-katanya ? Tidak kenal kah Sinatra dengan sikapnya ?

" Apa yang kau gelak-gelak ni , Lina ?? " tanya Yasin... Dia tidak faham kenapa Lina bersikap sedemikian rupa , sedangkan kejadian yang berlaku beberapa hari lepas telah memalukan mereka berdua... Lina langsung tiada sikap malu... Isteri apakah ini ?

" Hahaha.. Aku puas hari ni... Sebab , aku dapat jumpa dan dapat bercakap dengan bekas teman wanita kau tu... Hehe... Kau bangga tak ? " Lina yang sedang duduk di tepi katil mengambil sekotak rokok dan menyalakan rokok tersebut dengan pemetik api... Yasin hanya memerhatikan gelagat isterinya itu sambil menggeleng-gelengkan kepala...

" Kau jumpa Natra ? Apa tujuan kau jumpa dia ?? Siapa benarkan kau ? Huh ? " Yasin memberikan renungan tajam kepada isterinya itu... Isteri yang hanya sah di atas kertas dan bukan dengan kerelaan hatinya untuk menikahi wanita itu...

" Ya,.. Dengan kerelaan hati aku sendiri , aku berjumpa dengan dia , kita berbual bersama dan aku tak sangka , dia dah mula membenci kau... Hahaha... Dan terimalah hakikat Encik Yasin , kau tu suami aku yang sah , dan buat selama-lamanya pun , kau tetap suami aku... Cintailah aku , sebagaimana aku cintai kau , sayang.... , " Lina memegang kedua-dua belah pipi Yasin tetapi ditepis laju olehnya... Jijik ! Selama ini dia pertaruhkan perasaannya kepada Sinatra , tetapi akhirnya , Lina yang menjadi isterinya... Lina jugalah yang menjadi dalang semua penipuan dan sandiwara yang diciptanya tempoh hari... Lina yang merancang semua lakonannya itu sehingga penduduk kampung percaya bahawa mereka membuat maksiat...

" Kau ni tak sudah-sudah nak berdengki dengan Natra kan ? Apa ? Kau tak puas hati lagi ke kau dapat berkahwin dengan aku ?? Haa ?? Kau cakap dengan aku sekarang , apa yang kau nak sekarang ni ??! " Yasin mula bertekak dengannya... Darahnya mula naik dan dia pantangnya kalau Sinatra menjadi mangsa gangguan Lina...

" Aku nak kau sentuh aku... Sejak dari hari perkahwinan kita , kau tak pernah sentuh aku... Kenapa ? Sebab kita berkahwin kerana terpaksa ? Dari segi undang-undang Islam , aku berhak tuntut nafkah batin aku... Kau nak ke kita turun naik mahkamah ?? " Lina mula berbicara tentang agama... Sedangkan apa yang dia lakukan selama ini memang tidak berlandaskan agama langsung... Dia hanya mementingkan dirinya sendiri...

" Hahahahahahhaaha.... Aku tak salah dengar ke ni ?? Kau cakap pasal agama ? Sudah pasti aku suka turun naik mahkamah... Sebab apa ?? Sebab aku bakal jadikan kau janda.... , " Yasin terus meluru keluar dari rumahnya... Hidupnya kini tidak tenteram sejak bernikah dengan Lina... Perempuan yang tidak mempunyai hati dan perasaan... Sanggup merosakkan hubungan orang lain semata-mata untuk kepentingan sendiri... Biarlah dia keluar dari rumah itu untuk mencari ketenangan , biarpun sementara...


***


Sinatra berjalan-jalan menuju ke kedai... Di pertengahan jalan , Sinatra di halang oleh sebuah motorsikal kapcai berwarna putih... Sepertinya dia tahu siapa pemilik motorsikal tersebut... Ternyata Yasin berada di hadapannya... Sinatra meneruskan kembali perjalanannya biarpun di halang oleh Yasin beberapa kali... Tangan Sinatra disentuh erat oleh Yasin , tetapi ditariknya sekuat hati...

" Yasin ! Awak sedar tak awak tu dah jadi suami orang ??? Apa lagi yang awak nak ??? " Sinatra berjalan dan terus berjalan... Kali ini lebih laju supaya dia bebas dari genggaman Yasin...

" Awak... Awak... Dengarlah saya sekejap je pun jadi la.. Saya nak jelaskan semuanya... Awak dengar cakap saya..., " Kali ini Yasin betul-betul berada di hadapannya... Sinatra tidak mampu untuk mengelak lagi... Dibiarkan sahaja Yasin di hadapannya , biarpun penduduk kampung yang lalu lalang mula memerhatikan gelagat mereka...

" Ehh... Tu bukan Natra ke ?? Apa dia buat dengan Yasin tu ? Haaa... Gossip baru udah mariii... " Khadijah dan Aien kebetulan berada di situ memerhatikan sahaja gelagat Sinatra dan Yasin...

" A'ah la.. Ish... Nampaknya macam cinta berputik kembali... Kesiann Lina kan... Hahaha... " Khadijah mula membuat andaian sendiri...

" Hmm.. Entah-entah , Sinatra yang cuba goda balik si Yasin tu tak ?? Haha.. Kau faham kan maksud aku ?? " kata Aien yang memikirkan sesuatu... Khadijah hanya mengangguk dan mereka membuat keputusan untuk berlalu pergi dari situ secepatnya supaya Sinatra dan Yasin tidak perasan akan kehadiran mereka...

" Apa yang awak nak jelaskan ?? Saya tak banyak masa ni... " Sinatra memandang wajah Yasin yang penuh dengan rasa kekesalan...

" Sebenarnya saya tak salah... Lina yang rancang semua ni... Lina buat semua ni sebab nak dapatkan saya dari awak , awak tolonglah percayakan saya... ! " Yasin menguap mukanya dan memandang wajah Sinatra dengan penuh harapan... Sinatra hanya memandang sinis...

" Ohh.. Macam tu ceritanya ? Dah habis ? Kalau macam tu bagi saya jalan... Sebab saya dah dengar penjelasan awak... Awak nak selesaikan masalah awak macam mana pun , semuanya dah terlambat , awak dah jadi hak milik orang lain... Saya taknak menjadi batu penghalang hubungan kalian... Maaf..., " Sinatra berjalan laju menuju ke kedai... Dia tidak mahu lagi campur di dalam urusan-urusan yang tidak penting... Baginya , yang berlalu , biarkan berlalu... Apatah lagi dia sudah tahu hal yang sebenar...

" Arghhh !!!! " Yasin menepuk kasar ke motorsikalnya lalu menghidupkan enjin motor dan beransur pergi...



Bersambung...