\
Cik Pipi Tembam





profile chat entries credits +follow home



Embun Sinatra - Part 6
11 May 2012@2:14 PM
Sesudah membasuh pinggan yang terbiar di sinki , Khadijah cepat-cepat beransur mendapatkan emaknya , Mak limah setelah mengingati kembali kejadian yang berlaku pada petang tadi... Mak Limah yang sedang menonton televisyen di ruang tamu terus memandang ke arah anaknya yang seperti cacing kepanasan... Khadijah mengambil bantal kerusi itu dan dijadikan sebagai bantal kepala sambil menonton televisyen... Mak Limah melihat gelagat anaknya itu... Hairan ! Sepertinya ada cerita yang belum disampaikan... Khadijah juga suka merapat-rapatkan tubuhnya pada emaknya , lantas Mak Limah mengesyaki sesuatu...

" Kau ni kenapa ? Buang tebiat ke ? " Mak Limah menegur anaknya... Khadijah hanya tersenyum simpul... Emaknya itu sudah makan garam dengan sikapnya yang tidak berubah semenjak dari kecil...

" Hehe... Mak ni macam tahu je... Err... Ija nak tanya sikit..., " Khadijah hanya tersenyum... Mak Limah hanya memasang telinga dengan apa yang bakal diperkatakan oleh anaknya itu... Bersedia untuk mendengar berita baru...

" Apa dia ? Ada cerita baru ke ? Cakap aje lah... , " Mak Limah tidak sabar untuk mendengar berita yang bakal disampaikan anaknya itu...

" Sinatra tu... Ada hati lagi ke dengan Yasin ?? " Khadijah menggaru-garukan kepalanya... Mahu tidak mahu dia mahu juga bercerita , kerana baginya menyimpan sesuatu cerita hangat akan membuatkan dia tidak senang duduk... Sama juga seperti emaknya...

" Apa ?? Betul ke ni ?? " Mak Limah terkejut...

" Apa betul pulak ni ? Ija tanya mak , mak tanya Ija balik... Ishh... Ija tanya , Sinatra tu ada hati lagi ke dengan Yasin ? Sebabnya , petang tadi , Ija dengan Ain nampak diorang berborak-borak dekat tepi jalan kat selekoh kedai tu... " akhirnya Khadijah menceritakan kesemuanya... Mak Limah hanya tergelak sendirian... Khadijah pula tidak faham dengan sikap emaknya itu...

" Hahaha... Sinatra... Sinatra... Memang tak tahu malu perempuan tu kan... Anak dengan emak sama je ! Suka rampas merampas... " Mak Limah terkenang akan peristiwa lama yang menghimpit dirinya... Bukannya salah Mak Sri yang merampas Sulaiman daripadanya , tetapi Sulaiman sendiri yang menyukainya Mak Sri sehingga dia melamar menjadi isterinya... Akan tetapi , Mak Limah sahaja yang berusaha mendapatkan Sulaiman dahulu... Bak kata orang , hidung tak mancung , pipi tersorong-sorong...

" Rampas-merampas ?? Siapa rampas siapa , mak ? " Khadijah menggaru-garu kepalanya lagi...

" Haa.. Mak Tom , Mak Piah dah tahu ke hal ni ?? Kalau belum , kejap lagi aku telefon... Biar dia tahu , siapa Mak Sri dengan Sinatra tu... Dua-dua tak guna... Patut aku usir je dari kampung ni... " balas Mak Limah yang masih belum terbalas dendamnya itu... Hanya menunggu sahaja hari yang sesuai... Khadijah serba salah pula apabila menceritakan yang sebenarnya... Apa-apa pun , terlajak perahu boleh diundur , terlajak kata badan binasa...

" Hmm... Yelah... Mak , Ija masuk tidur dulu... " Khadijah meminta izin emaknya sebelum tidur... Mak Limah hanya mengangguk perlahan... Di dalam hatinya , mempunyai seribu kata yang tidak terucap... Kisahnya dahulu , masih belum lagi berakhir , walaupun Sulaiman sudah meninggal dunia... Bagaimana rasanya apabila cinta pertama dirampas oleh orang yang tidak sepatutnya ?? Mak Limah sememangnya tidak dapat menerima hakikat bahawa jodoh sudah ditentukan oleh Allah... Bahkan dia pun sudah bernikah dengan lelaki lain dan mendapat seorang anak yang telah membesar di hadapannya kini , iaitu Khadijah... Dendam kesumat belum berakhir.. Sehinggalah Mak Sri betul-betul menerima balasannya... Nekad Mak Limah...



****



" Tom , Piah... Kau tahu kan cerita terbaru ?? " Mak Limah sudahpun melabuhkan punggungnya di kerusi rotan miliknya...  Mak Tom dan Mak Piah menggeleng-gelengkan kepala...

" Pasal Sinatra tu la... Anak aku dengan anak engkau , Tom , si Aien tu hari tu dok berjalan nak pergi kedai.. Ternampak Sinatra dengan Yasin berbual-bual kat tepi jalan... " Mak Limah memulakan cerita..

" Berbual-bual ?? Tepi jalan ?? Tak malu betulllah Sinatra tu ! Yasin tu kan dah berkahwin , takkan lah dia nak goda balik ? Dasar perempuan murahan , macam tu la.. Dia tak malu ke dengan kejadian hari tu ? Kalau aku lah , aku dah keluar dari kampung ni... " tegas Mak Tom...

" A'ah , aku pun sama lah Tom oii... Kalau aku , dok bersolek empat lima inci pun belum tentu dapat selindung ketebalan muka aku ni... " Mak Piah pula menyampuk... Sungguh mereka teramatlah tidak berkenan dengan keluarga Sinatra apabila mengetahui kejadian sebenar yang menimpa Mak Limah... Sedangkan apa yang diberitahu tentang Mak Limah adalah bohong semata-semata... Mereka pula mempercayainya bulat-bulat...

" Kalau macam tu , kita kena buat sesuatu...! " ujar Mak Limah yang masih marah dengan tindakan Sinatra biarpun bukan dia yang memulakan percakapan tersebut bersama Yasin...

" Apa dia ?? " tanya Mak Tom dan Mak Piah serentak... Mak Limah pun membisik-bisik antara satu sama lain dan menyatakan cadangannya itu... Mak Tom dan Mak Piah hanya mengangguk dan menaikkan ibu jarinya tanda setuju... Mak Limah hanya tertawa diikuti Mak Tom dan Mak Piah...




Bersambung...